24 Jan 2022

, , ,

SYURGA SEORANG ISTERI

SYURGA SEORANG ISTERI
Dugaan paling besar adalah bersabar. Jadi seorang isteri, hal yang amat kritikal bagi kita ialah suami. Kita, makhluk Allah yang sarat dengan emosi dan kadang terlalu menuruti kata hati, lalu memang satu hal yang menakutkan kalau ada kata-kata dan tindak tanduk kita yang melukai hati suami, sengaja atau tidak sengaja.

Rasulullah S.A.W sebut dengan jelas tentang perangai orang perempuan saat berdepan dengan satu saja pun keburukan suami, si isteri boleh lupa dengan kebaikan suaminya yang lain. 

Perangai inilah yang paling banyak menjerumuskan perempuan ke neraka. Allah ! Allah ! Jahilnya kita. 

Jadi seorang isteri, banyak-banyakkanlah minta maaf dari suami. Mungkin ada terkurang layanan kita, terkasar bahasa kita, terlajak berprasangka, tercerita tentang aibnya pada sesiapa.

Allah ya Allah ! rendahkan hati kita untuk merayu kemaafan darinya. Jangan kita hanya nampak kelemahan dia tapi kita lupa kelemahan kita. Jangan kita sibuk besar-besarkan kesilapannya tapi kita pandang kecil kesilapan kita.

Pandang muka suami kita, siapa pun dia, itulah yang Allah dah pilihkan sebagai jodoh kita. Itulah lorong nikmat, itulah juga lorong ujian Allah buat kita.

Semua buruk baik dia boleh jadi asbab kebaikan untuk kita. Mungkin untuk tundukkan ego kita. Mungkin untuk Allah beri pahala melalui sabar kita. Mungkin untuk latih kita berdikari dan keluarkan potensi diri. Ada sebabnya. Pasti ada sebabnya!

Minta Allah jaga rumahtangga kita. Kalau ada hal tentangnya yang kita tidak suka, banyakkan berdoa pada Allah. Kita tidak boleh ubah suami kita, tapi Allah boleh. Minta dari Allah. Jaga hubungan kita dengan Allah agar mudah kita minta Allah jaga rumahtangga kita.

Masya-Allah, indahnya kesudahan hidup seorang isteri andai dia mati dalam keadaan mendapat redha seorang suami. Indahnya janji Allah bahawa isteri yang diredhai suaminya boleh masuk syurga dari mana-mana pintu yang disukainya. 

Indah sangat, sahabat fillah-ku ! 
Tidak teringin ke kita untuk mendapatkannya?

Hari ini, ayuh simpan niat untuk jadi isteri yang lebih baik daripada semalam. Simpan hasrat untuk cuba dan kemudian cuba. Allah pandang usaha kita. Allah pasti beri ganjaran walau pun pada sekecil-kecil usaha kita. Inshaa-Allah.

Ayuh tutup aurat kita serapat mungkin agar kita bakal menjadi ketua bidadari untuk suami kita di syurga kelak. Lindungi walau sehelai rambut. Litupi walau hanya tapak kaki yang kita rasa hanya berada di bawah tapi ia yang bakal menentukan ke syurga kah kita.

Ya Allah, Jadikanlah isteri yang membaca ingatan ini sebagai isteri menyejukkan hati suami mereka. 

Aamiin Allahuma Aamiin ✨

Perkongisan ilmu | Ustaz Nasiruddin Abdul aziz
#anumdarters
Share:
Read More

3 Jan 2022

, , ,

Jadi "wanita baru" 2022

Jadi "wanita baru" 2022.

Perubahan dalam kehidupan tidak akan berlaku tanpa adanya perubahan dalam diri. 
Moga untuk tahun 2022 ini, kita menjadi wanita yang lebih matang dalam fikiran. Tidak mudah menggunakan emosi sendiri dalam mengawal suasana. Berlapang dada untuk setiap kesalahan orang dan bijak dalam menerima kelebihan orang.

Moga tahun 2022 ini, kita menjadi wanita yang lebih berdamai dengan siapa kita. Mula meneroka kelebihan yang kita ada, juga mula berdamai dengan kekurangan yang kita punya. Mensyukuri kelebihan itu ketenangan untuk jiwa kita. Sungguh!

Moga tahun 2022 ini, kita menjadi wanita yang lebih menjaga diri. Menjaga apa yang kita makan, apa yang kita lihat dan apa yang kita dengar juga apa yang kita cakap. Menjaga kesihatan badan yang dianugerahkan tuhan dengan seeoloknya. Pesan bonda. "Jadikan makanan sebagai ubat, bukan ubat sebagai makanan."

Moga tahun 2022 ini, kita menjadi wanita yang menjaga amal ibadah kita. Menjaga amal fardu juga menambah amalan sunat. Menjaga hubungan dengan sekeliling kita, memaafkan bagi yang melukai, menghargai yang masih setia. Ternyata, bahagia itu tidak sesusah yang kita sangka.

Moga tahun 2022 ini, kita menjadi wanita yang suka mencari ilmu. Mengisi masa dengan kegiatan berfaedah. Mengisi masa dengan membaca, mendengar tausiah juga perkara yang membangunkan diri kita. Ilmu itu gerbang kepada kehidupan.

Untuk kisah 2021, terima kasih untuk semuanya. Hari ini kita belajar, melepaskan luka 2021, kerana banyak bahagia yang sedang menanti untuk 2022.

Akhirnya, kita akan faham, ternyata perubahan kehidupan bermula dengan perubahan diri. 

Begitulah.

Kredit: AfifahAlwi
#anumdarters
Share:
Read More

2 Jan 2022

, , ,

BUKAN BENCI ...

BUKAN BENCI TAPI DAH KECIL HATI
Kalau kita dah tersinggung dengan kata-kata orang, tengok muka pun tak tegur, malas rasanya.
Ia bukan benci tetapi ia sudah menyentuh hati.
.
Orang yang pernah merendahkan kita, biarkan mereka.....
Tidak perlu kita tersinggung, apatah lagi bersedih.
Yang penting kita kekal yakin dan jangan rasa rendah diri.
Jika kita dinilai dengan baik, bersyukurlah..
Dinilai tidak baik, terpulang kepada mereka.

Setiap perkara dalam hidup kita mempunyai peranannya yang tersendiri 
Sama ada mereka memberi kita kebahagiaan atau memberi kesakitan.
Memaksa diri kita untuk disukai oleh semua orang sangat memenatkan.
Oleh itu, jadilah diri sendiri walaupun anda tidak disukai ramai,
Jauhi orang yang mengecewakan kita.
Berhenti cuba untuk menggembirakan orang yang tidak pernah menghargai kita.

Semakin kita jauhi mereka yang meracuni jiwa,
Kita akan hidup jauh lebih sihat.
Ketenangan dengan hati
Mengharungi hari demi hari
Penuh dengan kebahagiaan
Dengan cara kita sendiri
Kebahagiaan adalah apa yang kita ciptakan

Selamat malam.🌚🌚
Assalamualaikum sahabat semua
#sabar itu indah 🚶🏼‍♀️🚶🏼‍♀️
#anumdarters
Share:
Read More
, , ,

JIWA TENANG

Usia 30 Tahun Hingga Usia 39 Tahun Adalah Waktu Kemuncak Ujian Hidup
Waktu umur 20 hingga 29 tahun, waktu ni waktu sibuk study, sibuk nak cari jodoh, kalau dah berkahwin baru merasa menimang cahaya mata. Waktu usia ni banyak yang enjoy, menikmati kehidupan. Baru nak merasa nak ada rumah, nak ada kereta sendiri.

Bila memasuki usia 30-an, ujian berat mula menerpa, anak makin dewasa macam-macam perangai, gaji semakin besar dah sibuk dengan kerjaya sampai tak ada masa dengan family. 

Ada yang dibuang kerja sebab tak perform. Hidup mula tertekan sebab anak nak sekolah, nak bayar duit ansuran rumah dan macam-macam hal:
- Kereta mula meragam
- Rumah mula nak bocor sana sini
- Yuran sekolah anak makin naik
- Mula banyak orang benci kita
- Hubungan dengan mertua
- Isteri mula merungut tak cukup makan
- Suami stress gaji kena potong
- Rumahtangga mula goyang
- Badan mula sakit sana sakit sini
- Badan dah tak fit
- Bawa kereta cepat mengantuk
- Hutang keliling pinggang
- Ah Long mula kejar
- Hubungan adik-beradik mula renggang

Cukuplah tu, nak disenaraikan tak habis cerita.
Kenapa sebelum umur 40 macam-macam ujian kena tempuh ya?

Sebenarnya Al-Quran dan Hadith dan menjawab soalan ni. Ini adalah fasa Tarbiah Allah pada hambaNya supaya kuat rohani untuk menempuh hidup pada usia 40 tahun. Ujian tu sebab ALLAH SAYANG, supaya kita menang untuk menempuh usia 40 tahun.

Lihat surah Al-Ahqaf ayat 15. Ayat ini menjelaskan umur 40 tahun iaitu umur yang matang. Ini kemuncak umur keIslamannya. Ini adalah umur di mana Nabi SAW diangkat menjadi Rasul.

Ibn Abbas r.a. meriwayatkan, “Sesiapa yang menjangkau usia 40 tahun, tetapi kebaikannya tidak mengalahkan kejahatannya, maka bersiap sedialah dia untuk ke neraka!”

Jadi memang sungguh ALLAH SAYANGKAN kita, Dia tak nak kita kalah dengan ujian supaya kita tak diheret ke Neraka, wal’iyazubillah min zalik.

Pandanglah ujian itu sebagai Rahmat dan Kasih Sayang Allah pada kita, sebab Dia nak bagi kita Syurga.

Bertenanglah wahai jiwa yang diuji!

Hassan Adli

Jiwa Tenang
#anumdarters
Share:
Read More

28 Dis 2021